KARIR KONSELING DENGAN PENDEKATAN PSIKODINAMIK

KARIR KONSELING DENGAN PENDEKATAN PSIKODINAMIK

Pendekatan psikodinamik terhadap konseling karir berakar dalam tradisi psikoanalitik tetapi melampaui itu dengan memasukkan konsep dan teknik dari Trait and Factor dan Client-Centered konseling karir. Informasi untuk klien maupun konselor, dan introjects data ini ke dalam proses pengambilan keputusan karir dengan cara yang unik. Hart dan Tomlinson (1970, hal. 17) Singkatnya, pendekatan psikodinamik adalah yang paling komprehensif yang telah kita pertimbangkan. Ini mencakup aspek sentral dari Sifat-Factor dan-dan Client-Centered konseling karir dan menambah kepada mereka fokus mengartikulasikan dan kompleks pada negara internal klien motivasi dan mekanisme koping eksternal.

MODEL

Teknik konseling (misalnya, Trait an Factor) dan lebih spesifik daripada asumsi umum tentang fungsi kepribadian (Client-Centered). Dalam upaya untuk mencapai seperti sebuah pemulihan hubungan, Bordin (1968), yang telah menjadi teori utama dalam mendefinisikan konseling karir Psychodynamic, meskipun dilengkapi dengan formulasi lain (misalnya, Raja & Bennington, 1972), telah mengusulkan sebuah sintesis yang mengintegrasikan beberapa konsep dan ajaran menjadi pendekatan psikodinamik koheren. Dia dimulai dengan apa yang dia sebut “prinsip sentralis”:

… itu adalah bahwa dalam diri seseorang yang kita harapkan untuk menemukan sistem motif yang relevan dengan berbagai perilakunya, bersama dengan sistem lain, baik independen yang lebih komprehensif berhubungan dengan mereka, yang relevan hanya untuk segmen sempit perilaku (Bordin, 1968, hal. 137).

Bordin (1968, hal. 138) mengutip penekanan Freud pada tujuan dari tekanan orang tua dan mekanisme pertahanan individu memperoleh sebagai melampaui generalisasi teori Rogerian, sehingga membuat titik Psikodinamik pandang lebih tulus dengan “kehalusan dan kerumitan manusia perilaku fenomena. “Untuk ini konsep inti ia menambahkan gagasan Rankian integrasi dan diferensiasi (Allen, 1942) dan (1963) Erikson rentang hidup perumusan tahap (atau “krisis”) dalam mengembangkan kepribadian yang sehat. Sepanjang konseptualisasi tentang karir Psikodinamik, Bordin (1968) menerapkan prinsip orientasi ini untuk proses pengambilan keputusan karir (Bordin, Nachmann, & Segal, 1963). Dia mengartikulasikan esensi dari teori komitmennya (dan konseling), yang ada dua: pilihan Karir melibatkan kebutuhan klien, dan itu adalah proses perkembangan, Dia menegaskan bahwa:

Asumsi penting kami adalah bahwa sejauh dia memiliki kebebasan memilih individu cenderung tertarik ke arah mereka pekerjaan yang kegiatannya mengizinkan dia untuk mengekspresikan cara yang disukainya untuk mencari kepuasan dan melindungi dirinya dari kecemasan. ,. Teori psikoanalitik menunjukkan bahwa pendekatan perkembangan untuk panggilan harus memeriksa menyapu penuh pengaruh membentuk kepribadian sejak lahir, bahkan dari konsepsi (Bordin, 1968, hal. 427). Bordin (. 1968, hlm 296) menegaskna: “Kami yakin bahwa konselor seharusnya tidak melakukan tanggung jawab konseling tanpa setidaknya pengetahuan dasar diagnosa dan teknik diagnostik.” Tapi pandangannya diagnosis bukan satu, tradisional nosological dari Sifat-dan-Faktor konseling karir. Bahkan, Bordin (1946) adalah yang pertama untuk mempertanyakan nondynam seperti ¬ taksonomi ic masalah klien dan diusulkan bukan lebih psikologis ¬ konstruksi Cally berbasis. Dia digambarkan lima kategori masalah:

  1. Beberapa kesulitan pengalaman individu dalam asumsi pribadi tanggung jawab untuk solusi dari masalah mereka dan dengan menguasai tugas perkembangan kehidupan. Mereka sangat tergantung pada orang lain untukmenjalankan kehidupan mereka untuk mereka dan menjadi inordinately tergantung pada orang lain untuk mediasi dari kebutuhan mereka.
  2. Kurangnya Individu informasi dari ekonomi miskin atau
    keadaan pendidikan mungkin sering tidak memiliki informasi yang relevan untuk keputusan karir keputusan, hanya karena mereka belum terkena
    sesuai sumber. Penampilannya mungkin tergantung, namun sebenarnya mereka kurang informasi.
  3. Cukup konflik Bordin (1946, hal. 178) mendefinisikan kategori ini sebagai “konflik antara fungsi respon yang terkait dengan dua atau lebih konsep diri atau antara konsep diri dan beberapa fungsi stimulus lain. “Sebuah contoh akan menjadi seorang wanita yang memiliki harapan peran yang saling bertentangan tentang karir dan pernikahan.
  4. Pemilihan keinginan. Negara memiliki keinginan untuk mempunyai pemilihan dalam karir, jika individu ingin melakukan satu hal tetapi “signifikan lain “(orang tua, pasangan) ingin dia untuk melakukan sesuatu yang lain atau jika individu konflik internal antara pengalaman positif dan negatif valensi yang berkaitan dengan pekerjaan.
  5. Tidak bermasalah. Tidak masalah ini adalah “jangkar” kategori dalam sistem Bordin, meskipun dia mengutip kasus kurangnya keyakinan sebagai jatuh di dalamnya, seperti klien yang telah membuat pilihan karir realistis tapi datang untuk konseling untuk “check it out.”

Yang terbaru, dalam menganalisis sumber-sumber konflik motivasional yang dialami oleh konseli yang mencari konseling karier., Bordin dan Kopplin (1973: 156-159) mengajukan sistem diagnostik yang baru yang terdiri dari tujuh kategori pokok, yang terbagi lagi ke dalam beberapa masalah yang spesifik. Masalah-masalah yang lebih umum dijelaskan sebagai berikut:

  1. Synthetic difficulties. Kasus terbatas dari patologi minimum dan konflik yang merupakan masalah pokok adalah ditemukan kesulitan dalam membuat atau memperoleh kejelasan kognitif. Konseli mampu bekerja secara produktif dalam konseling.
  2. Identity problems. Hal ini diasumsikan memiliki keterkaitan dengan bentuk dari semangat diri (self-viable) dan persepsi diri (self-percept) (tidak jarang sepenuhnya disadari)
  3. Gratifications conflicts. Klasifikasi ini mendapat inspirasi dari sudut pandang yang pekerjaan dari setiap peluang yang ditawarkan untuk menemukan bentuk-bentuk khusus dari kebahagiaan psikososial dalam aktifitas kerja.
  4. Change orientation. Konseli merasa tidak puas terhadap dirinya sendiri dan berusaha untuk merubah dirinya sendiri melalui pilihan pekerjaan.
  5. Overt Pathology. Meskipun kontak diawali dengan pilihan vokasional. Hal ini menjadi sesuatu yang mengganggu yang membuat tidak memungkinkan untuk siswa melakukan beragam pekerjaan.
  6. Unclassifiable. Mengecualikan permasalahan yang melibatkan konflik motivasional.
  7. Unclassifiable. Mengecualikan permasalahan yang tidak melibatkan konflik motivasional.

Untuk menilai realibilitas dari sistem ini, 2 penilaian mengklasifikasikan konflik motivasional  karier dari 82 konseli. Pada  47 kasus yang pertama, mereka mendamaikan ketidaksepakatan melalui konsultasi, namun tetap hanya 51 persen yang mencapai kesepakatan, dengan sebagian persetujuan mencapai 28 persen. Dari hasil ini, Bordin dan Kopplin (1973, p.159) menyimpulkan bahwa:

Secara umum, kita harus mengakui bahwa, toleransi, tingkat kesepakatan kita masih tidak memuaskan. Namun, kita tidak merasa kecewa akan hal itu karena kita memperoleh kekurangan jumlah dari catatan kasus   dalam beberapa hal yang mendorong kita ke dalam perkiraan situasi bahwa realibilitas menggambarkan yang benar-benar terjadi. Faktor selanjutnya  adalah konselor yang tidak berorientasi pada isu-isu yang dikemukakan melalui kategori-kategori kami.

Menghasilkan realibilitas dari sistem baru mungkin meningkatkan  tingkat kepuasan, namun, apa kegunaannya untuk konselor karir? Hal ini sepenuhnya post hoc: diagnosis dibuat dari membaca catatan dan ringkasan dari kasus yang sudah ditutup. Prosedur tersebut mungkin bernilai untuk tujuan penelitian, tapi hal ini tidak memberikan konselor karier  data yang diperlukan untuk diagnosis sebelum pelaksanaan konseling karier dirumuskan. Menurut Bordin (1946, p.172) yang ditentukan beberapa tahun yang lalu: “karakteristik yang paling penting dari klasifikasi diagnostik adalah bahwa diagnosis membentuk dasar untuk pilihan treatment.”

Crites telah merumuskan system diagnostic yang berorientasi psikodinamik yang dapat digunakan sebelum atau selama konseling karir dan yang dapat secara langsung dihubungkan dengan pilihan strategi-strategi treatmen dan teknik-tekniknya. Hal ini didasarkan pada sebuah sintesis dari teori kepribadian / psikoterapi Horney (1945; 1950) dan Edwards Personal Preference Scale (EPPS). Pengukuran kebutuhan yang terakhir dilakukan, menunjukan di sekitar lingkaran dari circumplex dalam Gambar 4-1, dimana definisi singkat dicantumkan pada tabel 4-1. Hal-hal tersebut diurutkan berdasarkan tanda dan besarnya interkorelasi hal-hal tersebut. Karena EPPS adalah ipsative (Radcliffe, 1963), setengah dari skala itu berkorelasi negatif dengan setengah lainnya. Dalam circumplex, skala-skala di sebelah kanan sumbu vertikal berkorelasi positif satu sama lain, tetapi berelasi secara negatif dengan sumbu vertikal sebelah kiri. Sampai akhir, Endurance dan Order berkorelasi secara negatif dengan yang lain dan karena itu terdapat subgroup pada sisi kiri dari circumplex. Selanjutnya skala diurutkan dari prinsip yang berkorelasi lebih tinggi dengan yang berdekatan daripada dengan yang tidak berdekatan — dan dalam setiap hal dari hal tersebut (Edwards, 1945, hal 20). Mengikuti aturan-aturan ini, tiga sektor yang berbeda dari skala yang ditunjukkan pada Gambar 4-1 dapat diidentifikasi.

EPPS adalah inventori untuk mengungkap kepribadian siswa Yang terdiri atas lima belas kebutuhan, dorongan atau kecenderungan yang dimiliki seseorang (siswa) sebagai berikut:

  1. Achievement yaitu kebutuhan untuk mengerjakan / menyelesaikan tugas dengan sukses.
  2. Deference yaitu kebutuhan untuk menyesuaikan diri terhadap kesepakatan dan mengikuti kepemimpinan seseorang.
  3. Order yaitu kebutuhan untuk teratur dan rapih dalam kegiatan.
  4. Exhibition yaitu kebutuhan untuk menarik perhatian orang lain.
  5. Autonomy yaitu kebutuhan untuk berbuat secara bebas dari orang lain dan aturan-aturan.
  6. Affiliation yaitu kebutuhan untuk ikut serta dalam berbagai kegiatan dengan teman.
  7. Intraception yaitu kebutuhan kebutuhan untuk berpikir mengenai motif yang mendasari perilakunya.
  8. Succorance yaitu kebutuhan untuk menerima dukungan atau dorongan, simpati, rasa kasih sayang dari orang lain.
  9. Dominance yaitu kebutuhan untuk mendominasi / menjadi pemimpin.
  10. Abasement yaitu kebutuhan untuk merasa bersalah jika melakukan kesalahan terutama takut dan berkualitas rendah
  11. Nurturance yaitu kebutuhan untuk memberi bantuan, simpati dan afeksi kepada orang lain.
  12. Change yaitu kebutuhan untuk mencari pengalaman baru
  13. Endurance yaitu kebutuhan untuk bekerja keras dan tetap bertahan terhadap suatu pekerjaan atau tanggung jawab.
  14. Heterosexuality yaitu kebutuhan untuk terlibat pengalaman sosial dengan lawan jenis.
  15. Aggression yaitu kebutuhan untuk menyerang, mengecam atau memperolok-olok orang lain.

Secara teoritis, sektor-sektor tersebut menunjukkan korespondensi yang luar biasa untuk orientasi interpersonal (bergerak melawan, mendekati, dan menjauh dari orang-orang) Horney (1945, 1950) dan untuk tipe-tipe psikisnya (narsis; sombong-pendendam, dan seterusnya). Meskipun EPPS dikembangkan dari kebutuhan Murray (1938), definisi dari variabel tersebut dalam tabel 4-1 dikombinasikan ketika dibuat ke dalam circumplex untuk menggambarkan orientasi dan tipe Horney (dengan pengecualian “self-sacrificing“, yang ditambahkan). Tipe-tipe tersebut dapat berhubungan dengan masalah-masalah pilihan karier di luar circumplex, yang semula diajukan oleh Crites (1969) dan didiskusikan sebagai bagian dari pendekatan Trait and Factor (lihat Bab 2). Di sini, bagaimanapun, hal-hal tersebut berhubungan dengan dinamika-dinamika kepribadian konseli untuk menyarankan diagnosis yang memungkinkan akan konflik-konflik motivasi yang mungkin menghasilkan masalah dalam proses pengambilan keputusan karir. Menggunakan kerangka kerja konseptual, yang belum diteliti tetapi telah digunakan secara klinis selama bertahun-tahun, konselor dapat memberikan EPPS kepada konseli dan menghubungkan skor-skor yang tinggi dan yang rendah dengan klasifikasi masalah berdasarkan bakat, minat, dan data pilihan. Dari sintesis psikometri informasi dengan konstruk kepribadian Horney, diagnosis yang dinamis dapat diwujudkan ketika konseling karier sedang berlangsung.

Proses

Bordin ( 1968 )penyelesaian  proses dari konseling karir dibagi kedalam tiga tahapan yang pertama adalah mikrokosmos dari proses keseluruhan  pembangunan karir. Pada tahapan pertama, pengaturan kontrak dan eksplorasi , tugas kritis dari konselor karir psychodynamic adalah  untuk menghindari satu pengujian Rasionalistik yang dangkal dari masalah pilihan konselinya seperti halnya mencoba untuk melibatkan konseli  pada non vocational yang berorientasi psikoterapi. Rather , sebagai nama dari pendekatan ini memfokuskan pada saat psychodynamic berada diatas  dari keputusan karir, alat penghubung diantara pribadi dan kejuruan dalam kehidupan konseli. Perselisihan konselor untuk  mengartikulasikan hubungan diantara dua, ini menggambarkan kemungkinan implikasi  contohnya, dari satu ketakutan penuh  untuk merancang identifikasi dari kegagalan satu  murid ,siapa yang mau memberikan perubahan besar, dengan tuntutan. Proses ini adalah siapa yang akan menulis dan mendengarkan yang pertama dari tiga tahapan yaitu konselor karir psychodynamic, yang kedua adalah pemusatan kembali dan rekonstruksi.

Pada tahapan yang  pertama, konseli menceritakan kembali apa yang sudah diceritakan , tanpa adanya perhitungan waktu untuk semua didalam dunia ekstraclinikal tanpa resolusi. sekarang, konselor mendengarkan konseli bercerita kecuali hubungan kalimat yang keluar dari konteks hubungan terapi berdasarkan apa yang dikemukakan oleh shoben ( 1956 )batas memberikan perhatian, memberikan kebebasan ,  kejujuran dari komunikasi, lebih baik dari nasihat yang sembarangan,. Aspek dari hubungan ini adalah sebagian besar sesuai dengan  empati, unconditional positive regard, dan keaslian dari konseling karier terpusat pada konseli.

Langkah kedua adalah  keputusan kritis, tidak perlu dari karir kecuali diantara alternative konseling terbatas pada pilihan perubahan kepribadian, Bordin ( 1968, p.440 ) mengamati : satu dari lebih pengujian dangkal perorangan  dengan pilihan kejuruan  biasanya  menyelesaikan satu masalah untuk dirubah dan dilakukan perkembangan. Jabatan yang dipertimbangkan akan berdampak pada pandangan  dari diri konseli dan kesukaan . sebagai konseli, menjadi terus berkembang dalam hal kesadaran , melihat proses nasihat tidak hanya bermakna untuk mempengaruhi satu keputusan, jika dia menginginkan ini bisa dijadikan sebagai satu bagian dari satu proses perubahan kepribadian. Mungkin sebelumnya konseli  menggelut dengan pertanyaan apakah dia harus memegang lebih objektif , atau tujuan yang lebih luas dari pencarian pada saat konseling.

Dengan kata lain , konselor karir psychodynamic memberikan penawaran  kepada konseli tentang hak suara yang terlibat secara ekstensif pada proses konseling dengan hubungan timbal balik dari pembangunan pribadi dan karir. Jika konseli memilih mengerjakan keberhasilan, ini adalah sebuah somasi , satu perubahan yang berorientasi pada konseli dari satu pemandangan kecil dari pilihan karir sebagai satu pilihan secara eksternal . konselor  memudahkan penerimaan ini dalam hubungannya dengan keputusan melalui satu interaksi kerjasama dengan konseli, dimana masing- masing aktif berpartisipasi dengan sama langkah terakhir pada proses konseling karir psychodynamic adalah mengerjakan untuk berubah ( Bordin, 1968 ). Ini diperkirakan bahwa konseli akan memilih untuk melakukan paling tidak beberapa perubahan pada kepribadiannya, sekalipun ini dibatasi oleh identitas kejuruan. Daya tolak dari langkah akhir adalah kesadaran pemahaman diri  ditingkatkan . proses dari merekonstruksi atau penggambaran ulang pada saat proses konseling karir psychodynamic menjawab sebagian besar dalam kaitannya denga perasaan yang ditimbulkan  konseli . sebagai respon  atau satu ketidak mampuan konserli untuk mengasumsikan tanggung jawab  pribadi untuk embuat satu pilihan ( aku tidak mampu untuk memutuskan pada apa yang aku mau) konselor mungkin akan merasakan ketidaksabaran dan frustasi , menyepadani pemungkiran dan mungkin akan berkata “ saya akan menolong anda  untuk mencoba memilih , tetapi saya merasakan bahwa anda sedang meletakan tanggung jawab anda pada saya. , apa mendapat anda tentang ini ? konselor mungkin akan menambahkan , untuk menggambarkan kemungkinan kehidupan konseli yang umum “ saya mengagumi juga, apakah yang lain punya rasa yang sama seperti saya saat melakukan apa yang anda minta , dan anda meminta mereka untuk mengatakan apa yang anda lakukan, dan saya memngagumi bagaimanan pengaruh ini dengan hubungan anda pada mereka. Dengan cara ini , hubungan konselor dipergunakan sebagai satu contoh nyata  untuk hubungan lain dan apa yang bisa dipelajari juga didapat memalui praktek konseling, walaupun dengan tidak terlau tegas, Bordin ( 1968 ) berkata , hasil yang diharapkan dari konselor karir psychodynamic adalah kenyataan dari satu analisa dari proses yang sudah berjalan. Satu yang objektidf adalah untuk membangun konseli dalam membuat keputusan bidang karir

Kebimbangan menghubungkan  dengan ragu-ragu atau tidak realistis dalam keputusan karir, tetapi itu hanya sementara. Setelah tes tertentu dan bersifat keterangan jabatan, salahsatu konseli mungkin akan terlihat ragu- ragu dan akan menyatakan bahwa dia kurang bersemangat karena tidak mempunyai satu  gol pun. Tetapi konseli mungkin akan memilih satu jabatan yang konsisten denga keserasian atau daya tarik. Ini memotivasi dari kebimbangan yang dirasakan konseli. Dengan demikian , satu konseli tidak realistis dalam mencita – citakan  satu taraf yang bersifat jabatan diluar kemampuan intelektualnya, mungkin akan menerima satu penyesuaian yang mengarah kebawah, dari aspirasi karir dan karena itu, tidak hanya mengurangi kebimbangan pilihan tetapi juga mempengaruhi satu daya pisah jangka panjang dai pemilihan masalah. Untuk mencapai daya pisah masalah dalam  pembuatan keputusan karir, ini perlu untuk mencapai beberapa perubahan positif pada kepribadian konselinya, ini dapat dipenuhi pada dua prinsip, walaupun konseli sering memilih satu dari bebebrapa jenis prinsip yang diberikan oleh konselor akibat pembangunan pribadi yang disadari, antara lain

Bordin ( 1968,p.444 ) meringkas dasar pemikiran  untuk pendekatan ini dengan menanggapi bahwa : menutup penghubung diantara kepribadian dan pembangunan karir yang menyediakan satu landasan untuk menghilangkan dikotomi palsu diantara nasihat kejuruan dan pribadi tanpa , ini mengijinkan kita untuk kesulitan menghubungi seseorang dengan pilihan kejuruannya ke pergantian dari pembangunan kepribadiannya dan melalui bantuan dengan pilihan ini.

 

METODE

Metode konseling karir psikodinamik, sebagai explicated terutama oleh Bordin (1968), adalah campuran dari teknik yang berasal tidak hanya dari praktek psikoanalitik, tetapi juga dari pendekatan Ciri-dan-Factor dan Client-Centered. Lebih dari sebuah pertemuan eklektik belaka bersama-sama prosedur konseling yang berbeda, bagaimanapun, mereka adalah sintesis sebenarnya dari teori dan metode, beragi bertahun-tahun oleh Bordin tentang pengalaman sebagai konselor aktif. Sebagai deskripsi berikutnya teknik wawancara psikodinamik, proses uji interpretasi, dan penggunaan informasi kerja, mereka menyediakan metode canggih dan halus untuk membantu klien dalam pengambilan keputusan karir mereka.

Teknik Wawancara

Menggambar pada karya Colby (1951), seorang psikoterapis psychoanalytically dibuang, Bordin (1968, pp 179-180) menyebutkan tiga penafsiran kategori respon konselor yang dapat digunakan untuk melakukan wawancara. Yang pertama, klarifikasi, dimaksudkan untuk memusatkan pikiran klien dan verbalisasi atas materi yang relevan dengan masalah yang diajukan, ini juga berfungsi untuk membuka daerah baru wacana dan meringkas orang lain. Biasanya, klarifikasi mengambil bentuk gramatikal “pertanyaan, imperatif ringan atau penyajian kembali disederhanakan”. Karena bentuk dan isi, insiden tertinggi biasanya pada tahap awal konseling. Dalam mengeksplorasi dan berlatih dengan klien parameter nya atau masalahnya, mereka dapat gunakan dengan jenis lain dari respon konselor yang Colby hal interpositions. Ini termasuk saran penasehat dan beberapa penjelasan serta pertanyaan-pertanyaan terbuka. Mereka menarik klien keluar dan, pada saat yang sama, mendirikan sebuah “hubungan kerja.” Pada awal nasihat karir, klarifikasi dan interposisi mencapai dua tujuan, khususny. Khususnya di bentuk pertanyaan terbuka, Pertama, karena pertanyaan-pertanyaan biasanya tidak dapat menjawab “ya” atau “tidak”, lokus tanggung jawab untuk komunikasi ditempatkan pada klien ini sangat penting terutama bagi mereka yang cenderung “tergantung pasif.” Kedua, pertanyaan adalah kurang mengancam ke klien daripada pernyataan deklaratif, yang sering diinterpretasikan sebagai kritis atau wajar tanpa pengecualian. Dengan demikian, komunikasi dan hubungan yang furthered lebih selama wawancara awal oleh konselor dengan mengatakan: “Apakah Anda mengalami kesulitan menceritakan kepada saya tentang bagaimana ayahmu selalu memutuskan sesuatu bagi Anda” daripada “Anda benar-benar membenci ayahmu untuk selalu membuat keputusan untuk Anda.” Yang terakhir ini mungkin benar, tapi klien mungkin mengalami kesulitan “memiliki” perasaan terhadap ayah pada tahap ini dan menolak interpretasi konselor out-of-tangan.

Tipe kedua dari respon konselor adalah perbandingan, di mana dua atau lebih topik yang disandingkan untuk hadir dalam membantu lebih tajam kesamaan atau perbedaan antara fenomena dinamis. Teknik ini merupakan pusat memberi penjelasan keterkaitan pengembangan pribadi dan karir. Sebagai ilustrasi, seorang konselor mungkin merespon klien yang tidak tegas pemberontakan terhadap ketidaksadaran dipaksakan aspirasi karir orang tua dengan mengatakan: “Di satu sisi, orang tua Anda ingin Anda menjadi sesuatu yang tidak Anda inginkan, namun, di sisi lain , Anda tidak dapat memutuskan apa yang Anda inginkan. Apakah Anda melihat hubungan antara keduanya? ” Apa yang mungkin muncul jelas bagi konselor (atau observor luar) mungkin tidak pernah terjadi kepada klien sampai dinyatakan dalam cara ini. Demikian pula, perilaku masa lalu klien dapat dibandingkan dengan menyajikan perilaku untuk menunjukkan kemajuan baik dalam konseling karir dan mengidentifikasi arah baru dalam perjalanannya. Misalnya, konselor mungkin menunjukkan: “Ketika kami pertama mulai berbicara tentang bagaimana Anda membuat keputusan, Anda bilang kau jarang mengumpulkan informasi sebelum Anda membuat keputusan tentang apa yang Anda akan lakukan. Akibatnya, banyak keputusan Anda tidak berhasil. Tetapi sekarang, sebelum Anda memutuskan, Anda meluangkan waktu untuk mendapatkan informasi yang Anda butuhkan. Itu sangat bagus.. ” Dan kemudian, konselor bisa menambahkan: “Berikutnya, kita mungkin berbicara tentang apa yang Anda lakukan setelah Anda telah membuat keputusan Apa yang Anda lakukan?.” Perbandingan seperti ini dapat digunakan di seluruh konseling karir, tetapi mereka yang paling karakteristik dari tahap menengah.
Teknik ketiga, yang lebih tajam dalam  tujuan terapi dibandingkan dengan dua lainnya, adalah interpretasi dari keinginan-sistem pertahanan, sebagaimana dicontohkan dalam studi kasus yang dikutip oleh Cautela (1959). Seorang klien yang cocok untuk obat berdasarkan dari kedua kemampuan dan minat, dan yang melakukan dengan baik dalam kursus premed nya, mengungkapkan keinginan dalam konseling karir untuk mengubah besar untuk arsitektur tetapi dia tidak memiliki bakat yang jelas tentang itu. Dalam wawancara berikutnya, ia melaporkan bahwa tak lama sebelum keputusan untuk mempertimbangkan menjadi arsitektur, ibunya hampir sepenuhnya lumpuh karena pendarahan otak dan ayahnya mengisyaratkan bahwa anak itu ikut bertanggung jawab karena ibunya telah menunggu pada dirinya terus-menerus. Dalam hipotesis psikodinamik bahwa “simbol bangunan mewakili sosok wanita,” ditafsirkan konselor pergeseran klien dimaksud dengan arsitektur sebagai cara untuk “membangun kembali ibunya” sehingga mengurangi rasa bersalahnya karena awalnya telah diendapkan kelumpuhan nya. Mengejar implikasi dari interpretasi keinginan pertahanan selama rentang waktu dua puluh wawancara (yang konseling karir psikodinamik tidak jarang berjalan), klien akhirnya memutuskan bahwa arsitektur adalah pilihan yang tidak realistik, realistis reaktif dan bahwa ia akan melanjutkan studinya dalam pra-med. Dalam menafsirkan sistem keinginan-pertahanan, konselor mengusahakan untuk membawa ke kesadaran klien terhadap hubungan antara internal yang menyatakan motivasi dan proses pengambilan keputusan karir.

Interpretasi Tes

Bordin telah membuat kontribusi besar untuk pengujian dalam konseling karir psikodinamik. Bekerja sama dengan rekannya (Bordin & Bixler, 1946) dan dalam semangat dari pendekatan Client-Centered, ia mengusulkan bahwa konseli menjadi peserta aktif dalam memilih tes yang akan diambil. Penjelasan tentang berbagai jenis tes (misalnya, bakat, minat, kepribadian) diberikan kepada konseli, yang kemudian menentukan jenis penilaian diri informasi yang mungkin berguna dalam menyelesaikan masalah pilihan. Tapi konselor benar-benar memilih tes tertentu (misalnya, Strong-Campbell Interest Inventory) yang akan diberikan, karena dia tahu karakteristik psikometri mereka. Berikut adalah kutipan dari Bodin dan Bixer (hal. 365) menggambarkan bagaimana konselor mungkin mengarahkan klien untuk inventarisasi minat:

Tes ini banyak sekali membantu individu sendirian dalam proses hal-hal membingungkan dengan memberikan mereka sudut pandang baru pada bagaimana perasann mereka tentang diri mereka sendiri. Dalam satu tes anda akan menunjukkan bagaimana anda merasa tentang diri anda dalam hal kegiatan kerja atau occupationally terkait (SVIB). Dari sini anda mungkin mendapatkan sudut pandang baru tentang bagaimana anda melihat diri anda dalam hal pekerjaan.

Dengan kata lain, konselor menginformasikan kepada konseli tentang manfaat yang mungkin dari beberapa tes tapi tidakmasuk ke pembahasan teknis karakteristik (psikometri) mereka. Sebuah studi oleh Seeman (1948) menunjukkan bahwa hasil tes prosedur seleksi dalam partisipasi konseli yang lebih besar dan keterlibatan dalam proses konseling karir.

Setelah konseli telah mengambil tes, Bordin (1968, pp296-298) mengidentifikasi empat cara dimana mereka dapat digunakan. Salah satunya adalah untuk memberikan informasi diagnostik untuk konselor. Seperti disebutkan sebelumnya, diagnostic merupakan pusat pendekatan psikodinamik, dan ini berdasarkan kedua hasil tes dan data wawancara. Mengembangkan harapan yang lebih realistis tentang konseling. Bordin (hal.297) komentar bahwa:

Kesadaran bahwa informasi yang didapatnya dari tes belum menghapus keraguannya dapat membuat konseli bersikap defensif untuk interpretasi, menyebabkan tentang motif yang sebenarnya: bahwa ia mencoba menggunakan isi informasi ini sebagai pembelaan terhadap keharusan menguji dirinya sendiri sebagai sumber kesulitan.

Tujuan ketiga adalah untuk penilaian yang tersedia untuk konseli. Fokus utama konseling karir psikodinamik adalah memberikan kesempatan bagi konseli untuk aspirasi pengujian keinginan dan kenyataan terhadap informasi tes dapat diandalkan dan relevan. Keempat, tes dapat merangsang konseli untuk lebih mengeksplorasi  diri, jika digunakan secara deskriptif. Ini berarti menafsirkan nilai dengan mengacu pada norma tes, bukan pada data validitas, sehingga konseli dapat memperoleh sebuah konsep yang lebih jelas tentang diri. Misalnya ia mungkin menemukan kapasitas rata-rata diatas untuk status tapi kapasitas dibawah rata-rata toleransi. Dalam mengkomunikasikan hasil tes kepada konseli untuk pengujian realitas dan eksplorasi diri, Bordin menganut prosedur yang dikembangkan oleh Bixler dan Bixler (1946). Dimana skor dilaporkan sebagai cara nonevaluatif sebagai kemungkinan. Konselor hanya memberikan kepada konseli sebuah prediksi statistik, seperti “kemungkinan sekitar 3 V2 ke 1 bahwa jika anda pergi ke dalam pekerjaan ini anda akan tinggal di dalamnya selama 20 tahun atau lebih”, dan kemudian membahas reaksi konseli untuk pernyataan faktual ini.

Pernyataan

Bordin (1968) telah menyarankan bahwa metode interpretasi tes ditingkatkan oleh konselor yang secara verbal berhubungan skor konseli dari pada menghadirkan lembar profil atau. Beberapa keuntungan diperoleh dari pendekatan ini:

  1. Konselor dapat mempertahankan peran konsisten sebagai “kolaborator” dengan konseli, bukan beralih ke salah satu “pakar” atau guru yang menjelaskan arti psikometri nilai tes;
  2. Hasil tes dapat diperkenalkan ke dalam interaksi konseli-konselor yang diperlukan, bukan sekaligus seperti yang rutin dilakukan dalam Sifat-dan-Faktor konseling karir;
  3. Klien memiliki kemungkinan lebih besar mengingat implikasi hasil tes, karena telah dinyatakan dan diintegrasikan ke dalamkerangka berpikir tentang pilihan karir.

Ada bukti penelitian yang meyakinkan bahwa konseli baik lupa atau mendistorsi informasi            tes disebarluaskan dengan metode tradisional (Froeh-Lich & Moser, 1954; Kamm & Wrenn, 1950), masalah yang umum dapat dielakkan dengan presentasi verbal konselor hasil tes sebagai bagian dari dialog yang berkelanjutan dengan konseli. Proses ini disusun awalnya oleh konselor menjelaskan sebelum pengujian bahwa dia tidak akan menyajikan profil skor melainkan akan membahas interpretasi mereka dalam konseling sebagai kesempatan. Kebanyakan konseli setuju untuk metode ini. Kemudian sebagai konseli membutuhkan informasi tes untuk pembuatan keputusan karir, konselor merespon itu selama wawancara. Sebagai contoh:

Konseli : Sejak aku melihatmu minggu lalu, saya sudah berpikir lebih banyak tentang akuntansi. Apa pendapat Anda?

Konselor: Yah, inventori minat yang Anda ambil menunjukkan bahwa kepentingan Anda sangat mirip dengan akuntan. Jika Anda masuk kepekerjaan itu, kemungkinan sekitar 3 sampai 1 bahwa Anda akan tinggal di dalamnya untuk waktu yang lama-20 tahun atau lebih-dan Anda mungkin akan puas dengan itu.

Konseli: Kedengarannya seperti kemungkinan yang baik. Setiap orang lain aku harus mempertimbangkan?

Penjelasan rinci dari skor (stanines, persentil, dan sebagainya) dihindari dalam jenis presentasi; hasil tes diintegrasikan ke dalam proses konseling yang sedang berlangsung untuk menghasilkan putusan karir; dan hubungan tetap menjadi satu, kolaborasi interaktif.

Informasi Kerja       
Informasi tentang jenis pekerjaan yang merupakan bagian integral dari konseling karir Psikodinamik dapat digambarkan sebagai yang terbaik yang didasarkan atas “analisis kebutuhan” dari tugas-tugas pekerjaan. Serangkaian studi tersebut telah dilakukan di bawah sponsor umum Bordin di University of Michigan pada akuntan dan penulis kreatif (Segal, 1961), dokter gigi, pengacara, dan pekerja sosial (Nachamann, 1960); pada psikolog klinis dan ahli fisika (Galinsky, 1962); dan insinyur (Beall & Bordin, 1964). Selain itu, Bordin, Nachmann, dan Segal (1963) telah digambarkan deminsons beberapa perkembangan psikoseksual bersama kelompok pekerjaan yang dapat dicirikan dalam hal memenuhi kebutuhan aktivis dan mode instrumental dalam penyesuaian untuk bekerja.

Proses

Bagaimana dan mengapa anggota pekerjaan spesifik terlibat kelompok psikodinamik dalam pekerjaan mereka karena mereka dapat digunakan untuk membantu konseli dalam memilih karir di mana mereka mungkin memiliki probabilitas terbesar untuk memuaskan kebutuhan mereka. Jadi, meskipun ini jelas paradigma Ciri-dan-Faktor “pria yang cocok dan pekerjaan,” adalah variabel kepribadian dinamika (kebutuhan) dan kondisi kerja memuaskan (satifiers), dari pada karakteristik statis dari individu dan pekerjaan.

Top of Form

BAHAN

Untuk menggambarkan pendekatan psikodinamik untuk konseling karir, kasus yang mencontohkan hubungan intim antara dinamika kepribadian dan pembuatan keputusan karir telah dipilih. Konseli berumur 20 tahun mahasiswa (laki-laki) bernama Randy Grant, seorang matematika besar di tengah tahun pertama. Pada saat ia diterapkan untuk konseling, Randy memiliki IPK 3,91, dengan nilai tes mahasiswa baru Entrace (ACT baterai) semua di atas persentil ke-95, namun ia mengatakan kepada resepsionis bahwa ia ingin “konsultasi akademik,” kata Dia pada aplikasi, bagaimanapun , bahwa ia tampaknya sangat tertekan dan juga terganggu.

 

Bottom of Form

Top of Form

Diagnosa

Wawancara pada pertama itu menyakitkan untuk keduanya antara konseli dan konselor. Randy dengan nyata bingung dan tidak nyaman, gelisah di kursinya dan berbicara tergesa-gesa. Konselor berusaha untuk mencari tahu mengapa Randy ada di sana dan merasa semakin frustrasi dengan komunikasi berbelit-belit. Akhirnya, konselor memutuskan untuk pindah dari dimensi komunikasi dengan hubungan yang baik, dalam upaya untuk menjalin kontak beberapa. Pertama konselor mengulurkan tangan dan menyentuh ringan di bahu Randy dan berkata, “Mungkin dapat bercerita sedikit tentang diri saya sendiri sehingga Anda dapat mengenal saya lebih baik. “Randy tampak santai pada gerakan ini dan mendengarkan dengan penuh perhatian ketika konselor berbicara tentang dirinya sendiri. Tidak sampai setengah jalan melalui cara wawancara kedua, bagaimanapun, bahwa Randy bisa mengatakan mengapa ia datang untuk konseling, meskipun ia terlhat jelas marah secara pribadi, kemudian ia menuliskan masalahnya benar-benar dalam hal pendidikan dan kejuruan. Dia mengatakan bahwa dia jurusan matematika, menikmatinya, dan melakukan dengan baik, meskipun ia kritis terhadap diri sendiri bahwa IPK ia “hanya” 3,91 bukan 4,00.
Pada wawancara ketiga, diagnosis dinamis muncul kemudian konselor itu merumuskan adalah bahwa Randy sudah putus harapan karena orangtuanya kaku yang menuntut isolasi antar pribadi hampir eksklusif untuk memenuhi prestasi. Orientasi prestasi berlapis-lapis di atas ini adalah kecemasan intens terkait dengan keputusan-keputusan, dan keputusan besar yang khusus adalah mengenai keputusan karir. Randy berasal dari keluarga ‘fundamentalis agama, dimana otoritas ayahnya itu selesai dan tidak diragukan lagi. Ayahnya membuat keputusan baik untuk Randy atau sangat kritis terhadap keputusan yang dibuat anaknya. Salah satu sebgai kesimpulan, Randy merasa benar-benar tidak memadai dalam pengambilan keputusan dan lumpuh oleh kecemasan dalam pilihan karir. Pada Jadwal Preferensi Tubuh Edwards, yang digunakan oleh konselor untuk memeriksa tayangan diagnostik Randy dari hasil wawancara, skor yang tertinggi berada di Deference, kehinaan Succorance, dan rata-rata skor dalam Ketahanan dan Ketertiban. Skor terendahnya adalah pada skala “Pindah terhadap orang lain”.

Konselor menafsirkan profil ini sebagai mengkonfirmasikan hipotesis wawancara dan lebih lengkap memberi penjelasan mereka. Skor Randy menempatkannya terutama di sektor “mempengaruhi-diri” dari circumplex, dengan pola sekunder di sektor “mengundurkan diri”. Konselor menafsirkan sebagai orientasi-orientasi yang bertentangan, dengan “Menjauh dari orang-orang” menjadi solusi untuk masalah yang terlibat dalam “Pindah ke orang” (Homey, 1945; 1950). Dia melihat “Pindah terhadap orang-orang” sebagai benar-benar ditekan, bahkan ketika itu akan sesuai. Randy Bingung antara kecenderungan antar pribadi dengan keraguan karir (“ragu-ragu” berbatasan pada “dipaksa”): konflik interpersonal yang bertentangan dengan kecenderungan dalam memutuskan apa yang ingin ia lakukan.

Bottom of Form

 

Proses

Randy menceritakan masalahnya, meskipun pribadinya sangat jelas disangkutkan , diartikan olehnya sebagai pendidikan dan kejuruan. Pada saat ia masuk konseling karir, dia hampir tidak bisa untuk menghadapi pilihan karir, apalagi permusuhan yang kuat perasaan yang ia alami tentang hal itu. Akibatnya, konselor mengambil Randy sendiri pada tingkat psikologis, pertama membuat pembukaan pribadi untukmembangun semacam kontak dasar dengan dia, atas dasar hubungan konseling mungkin dibangun. Pada awalnya, kemudian, eksplorasi. Masalah Randy memang sengaja dibatasi dan pengaturan kontrak yang tersisa implisit, harapan konselor adalah bahwa tujuan akan menjadi lebih artikulatif sebagai hubungan kuat. Hal ini terutama apa yang terjadi, meskipun konselor diwujudkan dengan wawancara keempat atau kelima (tahap keputusan kritis) bahwa Randy tidak bisa bekerja secara langsung pada masalah pribadinya. Pendekatan tidak langsung tampak menyerukan, di mana dinamika pribadi dan kejuruan. Yang disandingkan. Teknik konselor ini adalah  dengan tanggapan seperti ini: “Anda datang menemui saya tentang memilih karier,tetapi Anda memiliki waktu sulit berbicara dengan saya tentang hal itu Kenapa begitu, Randy?.” Randy dapat merespon dalam konteks ini tanpa merasa terancam olehkemungkinan hukuman oleh signifikan

lain, terutama pria.

Pada tahap terakhir dari konseling karir Randy (bekerja untuk perubahan), ia mulai aktif bertanggung jawab atas hidupnya karir. Apa yang sebelumnya tampil sebagai kecenderungan-nya skizofrenia depresi (atau anhe-Donia) dan aversiveness yang interpersonalnya pasti diperbaiki. Wajahnya cerah, dan dia tampak lebih waspada dan kurang terganggu selama wawancara nanti. Meskipun ia masih berbicara sangat sedikit, ia jelas menghargai hubungan dengan konselor, dan tidak pernah melewatkan janji seluruh,  sepuluh wawancara konseling. Itu adalah hubungan yang jelas-jelas agen terapi untuk Randy. Saat ia menjadi lebih dan lebih terlibat dalam hubungan, ia pindah jauh dari apa Mowrer (1950) telah disebut identifikasi defensif dengan ayahnya,sebagai alat reaktif melindungi dirinya sendiri, untuk identifikasi perkembangan dengan konselor, yang diberikan kepadanya dengan modus operandi untuk proaktif mengatasihidup. Banyak dari perubahan ini adalah nonverbal tapi tetap jelas. Beberapa hal itudikomunikasikan secara verbal, ketika Randy melaporkan lebih besar terlibat dengan kehidupan, hubungan penuh dengan kehidupan setiap hari. Dan seperti Freud(1962) cerdik diamati dalam Civilization and Its Discontents, tapi sayangnya tidak ada dalam catatan, poin utama Randy hubungan dengan realitas adalah sekolah karyanya dan rencana karirnya. Untuk pertama kalinya di perguruan tinggi, ia mendapatkan kepuasan intrinsik dari studinya, bukan demi mencapai prestasi, dan ia telahmengajukan permohonan beasiswa untuk pelatihan pascasarjana dalam matematika.

 

Hasil

Konseling karir biasanya melibatkan membuat pilihan karir sebagai hasil, tetapi dengan Randy itu bertindak atas pilihan yang telah dibuat secara implisit. Bukan saja iaberhasil dalam matematika, ia juga tampaknya cocok untuk itu. Dia takut “memiliki”keputusan rahasia, bagaimanapun, karena hukuman sebelumnya untuk membuat keputusan. Tidak sampai ia mengalami kedekatan sejati dengan konselor yangdefensif nya dikurangi cukup baginya untuk secara terbuka bertindak berdasarkan apa yang ia ingin lakukan dan menikmatinya. Pengalaman sukacita dalam penelitiannya,dengan latar belakang tahun ketidakbahagiaan, sangat mendalam bagi Randy. Ia menemukan kebebasan baru dan menikmati itu. Dia selalu tinggal sendirian di kampus,di salah satu asrama, tetapi dalam ia pindah di luar kampus dan menyewa sebuah rumah besar tua dengan beberapa teman yang baru dibuat. Pada Musim panas setelah ia lulus ayahnya ingin dia untuk pulang dan bekerja di pertanian, tetapi setelah mendiskusikannya dengan konselor, Randy memutuskan untuk menentang otoritas ayahnya dan menemukan pekerjaan konstruksi jalan raya untuk mendapatkan uang yang cukup untuk memulai lulusan sekolah di musim gugur. Empat tahun kemudian, ia menerima gelar Ph.D. dengan pujian yang tinggi dari sebuah universitas besar dan mengambil pekerjaan sebagai matematika dengan program luar angkasa. Pada tingkat itu, belum lengkap hampir primordial hubungan, Randy telah dikumpulkan sebuah sintesis subjektif perasaan dan makna yang terintegrasi secara pribadi dengan realitas dankejuruan dengan karya hidup.

 

KOMENTAR

Seperti  teori psikoanalitik pada umumnya, model konseling karir Psikodinamik menderita pembatasan yang tidak proporsional menekankan faktorinternal yang paling menonjol dalam pilihan karir dan yang dari luar meminimalkan(Ginzberg, Ginsburg, Axelrad, & Herma, 1951) . Asumsinya adalah bahwa “sejauh konseli memiliki kebebasan memilih,” adalah pilihan karir fungsi dari psikodinamika individu, tetapi sedikit perhatian diberikan dengan kondisi dan variabel yang smenyebabkan hambatan pada proses pengambilan keputusan (Crites, 1969, Ch. 3). Selain itu, dari sudut  pandang Behavioristik, overconcern dari konselor karir psikodinamik dengan motivasi (nonobservable) konstruksi memperkenalkan kompleksitas yang tidak perlu ke dalam konseptualisasi penentuan karir. Overconcernini bersandar pada asumsi lemah bahwa terbuka pengambilan keputusan perilaku yang entah bagaimana dimediasi oleh kebutuhan internal. Kritik ini mungkin lebih sedikit mengatakan kalau bukan yang Bordin belum belum merancang sistem aprioridiagnostik yang terkait untuk diferensial metode konseling karir yang efektif. Dia sangat menyadari, bagaimanapun, dari kebutuhan seperti konseptualisasi ketika ia danKopplin (1973, hal. 160) mengamati “itu akan berguna untuk membuat implikasipengobatan yang lebih eksplisit diferensial dari klasifikasi konflik motivasi terkait dengan pengembangan kejuruan. “Mereka kemudian mengusulkan beberapa pertimbangan umum bahwa konselor karir harus membuat psikodinamik dalam merawat klien dengan masalah yang berbeda. Namun, rekomendasi ini (misalnya, “konselor harus mengeksplorasi konstelasi keluarga dan pengalaman klien tentang hal ini untuk memahami bagaimana pembentukan identitas mempengaruhi belajarnya” [Bordin & Kopplin, 1973, hal 169.]) Hampir tidak cukup spesifik untuk membimbingperilaku wawancara. Nilai mereka tidak terletak pada tingkat taktis, tapi di salah satustrategis Penciptaan konseling karir dengan psikodinamika dari setiap klien,fleksibilitas dan ketajaman pikiran dalam pendekatan bahwa terlalu sering hilang daripraktek pejalan kaki Sifat-Factor dan-dan Client-Centered karir konseling.

Advertisements

1 thought on “KARIR KONSELING DENGAN PENDEKATAN PSIKODINAMIK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close